Radio Music Player Free Online

Sabtu, 04 Mei 2013

555 Timer PWM Audio Amplifier

555 Timer PWM Audio Amplifier

IC timer 555 ada dimana mana,   menangani  sistem signal audio  pulse-width modulasi ( PWM). Di sini, IC 555 bekerja dengan cara  yang tidak stabil. Pengaturan  frekwensi dapat bervariasi dari 65 kHz hingga 188 kHz. Pemilihan PWM frekwensi tergantung pada amplitudo isyarat masukan seperti halnya impedansi beban. Dengan mengatur VR1, kamu dapat memastikan mendengarkan  kenyamanan  audio dengan nois (distorsi) yang rendah.

Di (dalam) pulse-width modulasi, lebar denyut nadi freknensi pembawa bervariasi sebagai fungsi amplitudo isyarat audio masukan. Kapasitor Umpan balik C2 memastikan reproduksi  signal audio dengan baik. Suatu filter keluaran L-C  adalah pendekatan yang umum untuk suatu penekanan yang layak bagi freknensi pembawa. Untuk  kesederhanaan, itu dihilangkan di sini. Lebih dari itu, speaker tidak bisa bereaksi terhadap isyarat frekuensi tinggi itu. Mereka bereaksi terhadap  tingkatan pengatur DC dengan isyarat audio yang kita berikan dari masukan (Input). Tentu saja, mutu audio tidaklah sama dengan suatu sistem profesional, tetapi itu  dengan pasti memberikan suatu pengalaman mengagumkan untuk mendengarkan audio melalui suatu  chip 555  dengan room-filling volume.

Penyepadanan impedans pada kedua masukan dan keluaran adalah penting. Maka suatu impedansi pemasukkan yang mempertemukan trafo ( X1) digunakan untuk memenuhi keluaran headphone  suatu  CD Player standard kepada masukan  555 amplifier. 8-ohm, 1W speaker  digunakan sebagai beban. Jika dirancang dengan baik, PWM amplifier bisa memberi suatu capaian yang serupa ke amplifier konvensional. Bahkan efisiensi lebih tinggi dan bass lemas adalah mungkin.

Rabu, 01 Mei 2013

Relay,Pendeteksi,Temperatur,Tubuh,Omron,D6T

Post courtesy - Manas Pattnaik

"Infrared human sensor measures body heat....!!

Omron Electronic Components has introduced a non-contact MEMS thermal sensor that it claims can detect the presence of humans in an area without the need for movement.

The sensor is intended as an alternative to pyroelectric sensors or PIR detectors in home automation, building automation, healthcare, security and industrial applications.

Typically human presence sensors rely on movement, but the Omron device, the D6T is designed to detect occupation by sensing body heat.

When used for switching off lighting in an office, conventional sensors often fail to distinguish between an unoccupied space and a stationary person.

As D6T sensors are able to monitor the temperature of a room, they can also be used to control the level of heating and air conditioning systems and maintain optimal room temperature levels without wasting energy.

Unusual changes in temperature can also be used in other ways, for example to detect line stoppages, identify hot spots before a fire breaks out or in clinical applications to check whether a patient has left the bed.

The technology behind Omron’s D6T thermal sensors combines a MEMS micro-mirror structure for efficient IR radiation detection with a high-performance silicon lens to focus the infrared rays onto its thermopiles.

The devices have a ±1.5 deg C accuracy with noise immunity (measured as noise equivalent temperature difference) of 140mK."

Minggu, 28 April 2013

Instalasi,Cara Mengoperasikan, dan, Merawat GenSet

Instalasi,Start-up Dan Maintenance Genset.

Jika kita memiliki atau baru membeli genset, tentunya kita harus membuat instalasinya, meghidupkannya untuk yang pertama kali, serta merawatnya agar genset dapat beroperasi optimal dan awet.
Instalasi :
Yang harus kita perhatikan pertama kali adalah Instalasi nya, yakni pondasinya atau landasannya.
Sebaiknya pondasi Genset dibikin sedemikian rupa agar terpisah atau ada sekat dengan tanah, yang biasanya sekat tersebut dibuat seperti parit kecil dan diisi dengan pasir dan sirtu. Antara Pondasi dan frame genset diberi mounting spring. Radiator sebaiknya jangan terlalu dekat dengan dinding agar mudah perawatannya dan juga mudah kita memasang ateunator jika diperlukan.
Harus kita perhatikan juga ventilasi udara masuk sebaiknya 2x bukaan radiator atau lebih agar genset nantinya tidak mudah overheat. Flexibel harus dipasang lurus jangan sampai miring sebelah, mufler atau peredam jangan sampai terbalik karena bisa terjadi back pressure. Kanalpot harus kearah radiator atau kearah samping dimana kita perhitungkan agar supaya gas buang tidak terhisap oleh air cleaner/filter udara.
Sedangkan instalasi kabel power sebaiknya kita mengikuti aturan umum instalasi listrik.
Start-Up :
Sebelum kita menghidupkan genset pertama kali kita harus mengecek oli, air radiator (biasanya kita gunakan coolant), dan New Engine Inspection guna kebutuhan pengorderan parts nantinya. Jika semuanya terasa sudah beres maka hidupkanlah genset beberapa menit kemudian matikan lagi. Cek kembali level olinya jika kurang tambahkan lagi hingga level H (High). Selanjutnya genset bisa dihidupkan kembali dan diberi beban sambil kita awasi. Pembebanan harus step by step agar genset tidak terkejut.
Perawatan :
Prosedur perawatan kita harus mengikuti instruksi pabrik penjual genset tersebut, namun pada umumnya perawatan semua genset hampir sama.
Penggantian Oli dan filter oli dilakukan setiap 250 jam dan filter bahan bakar juga sebaiknya diganti.
Pada 1500 jam lakukan pengecekan valve clerence, dan juga penggantian filter udara.
Pada 6000 jam lakukan pengecekan turbo, water pump, kalibrasi pompa bahan bakar dan nozzle (Ini biasanya dilakukan oleh dealer).
Sebisanya genset kita periksa setiap hari ataupun sebelum kita hidupkan seperti memeriksa kekencangan belt-belt, clamp-clamp hose dan juga baut-baut kalau-kalau ada yang longgar.




Sabtu, 27 April 2013

AVR (Automatic Voltage Regulation),Cara Memasang AVR,Cara Menyetel AVR.

Sobat Blogger, Sebelumnya saya minta maaf kalau lama menghilang karena banyak kesibukkan.
Kali ini saya akan coba sharing masalah AVR (Automatic Voltage Regulation).

AVR ini adalah komponen elektronik/Listrik yang lebih tepat jika kita sebut Regulator Module.
Dalam dunia kelistrikan banyak sekali sistem yang menghendaki kita menggunakan AVR.
Namun pada bahasan saya kali ini kita hanya akan membicarakan tentang penerapannya pada Generator.
AVR sendiri memiliki banyak macam typenya, antara lain AS 440, MX 321, SX 460.
Bagaimana cara kerja AVR, inilah dia yang sering orang pertanyakan.
Mula-mula generator itu kita putar (menggunakan Engine) Tentunya, maka pada generator rotor akan terjadi pemagnetan yang kemudian diinduksikan ke generator stator. Generator stator mengeluarkan tegangan listrik. Nah tegangan listrik ini berubah-ubah sesuai dengan kecepatan pemutarnya (Engine), untuk menjaga agar tegangan yang dihasilkannya tetap stabil maka output generator stator kita masukkan ke AVR yakni pada Pin 7 dan 8 untuk tipe AVR single Phase. Sedangkan untuk AVR 3Phase kita masukkan pada Pin 6, 7, dan 8. Setelah AVR menerima signal tegangan dari out-put generator stator, AVR akan menganalisa masukkannya dan membandingkan dengan setingan yang kita berikan. Selanjutnya ia akan mengeluarkan tegangan dari Pin X dan XX yang kita berikan ke kumparan atau gulungan Exciter Stator guna penstabilan pemagnetisasian pada generator rotor. Jika pemagnetisasian pada rotor stabil maka induksi pada generator stator stabil, dengan demikian maka otomatis tegangan yang dihasilkan ( Tegangan Out-Put ) akan stabil juga.





Berikut Cara Menyetel AVR.
Setelah kita memasang atau mengganti AVR maka langkah selanjutnya adalah persiapan untuk mengetes apakah AVR berfungsi dengan baik atau tidak.
Pertama : Yakinkan semua koneksien ke AVR sudah benar dan tidak longgar agar tidak terjadi loncatan bunga api saat AVR bekerja.
Kedua   : Perhatikan semua setelan yang berupa jumper, sudah sesuai kebutuhan atau belum. (Jumper kW, HZ, kutub magnet, dan sensing.
Ketiga   : Running atau jalankan engine dengan speed 1500 atau 1800 RPM sesuai kebutuhan. (Pada langkah ini AVR jangan dikonek dulu kabel sensing dan kabel eksitasinya).
Keempat : Setelah engine beroperasi normal dengan speed yang diinginkan maka matikan engine dan kemudian pasang kabel sensing dan kabel eksitasinya.
Kelima  : Putar trimer setelan VOLT ke arah minimum atau putar kiri sampai habis.
Keenam : Running kembali Enginenya dan ukur Out-Put nya pakai AVO meter, setel voltase sesuai dengan yang kita kehendaki dengan memutar kembali trimer VOLTnya ( Biasanya 380 Volt untuk 3Phase atau 220 Volt untuk single phase ).


SELAMAT BEKERJA, SEMOGA SUKSES


Rabu, 10 Agustus 2011

Windows 8

Windows 8: first taste for OEMs


A prerelease version of Windows 8 given to Microsoft hardware partners

First signs of real life for the heir of Seven. It appears that Microsoft has started to distribute for internal use and to OEM partners selected a prerelease version of Windows 8 identified by the initials ' milestone design ' 3.

The new system Windows is still in early stages of development and its launch is not planned before 2012. Microsoft at CES 2011 has confirmed plans to bring the Windows 8 on ARM architecture, a move necessary to exploit the wide diffusion of these processors in the market for tablet pc.

' Eight ' will then in all likelihood the first Microsoft operating system to use General not fully focused on the market for personal computers. As a result of this choice, the system will have a touchscreen and advanced management of a more flexible interface.

Selasa, 09 Agustus 2011

Albert Einstein

Albert Einstein14 Maret 1879 – 18 April 1955) adalah kelahiran Jerman fisikawan teoritis yang mengembangkan teori relativitas umum, mempengaruhi sebuah revolusi dalam fisika. Untuk pencapaian ini, Einstein sering dianggap sebagai ayah dari fisika modern dan salah satu intelek yang paling produktif dalam sejarah manusia.
Ia menerima Penghargaan Nobel 1921 dalam Fisika "untuk jasa teori fisika, dan terutama untuk penemuan hukum efek fotolistrik". Adalah penting dalam pembentukan teori kuantum dalam fisika.
Dekat awal kariernya, Einstein berpikir bahwa mekanika Newton tidak lagi cukup untuk mendamaikan hukum-hukum mekanika klasik dengan undang-undang medan elektromagnetik. Hal ini menyebabkan pembangunan nya teori relativitas khusus.
Ia menyadari, bagaimanapun, bahwa prinsip relativitas juga bisa diperluas ke Medan gravitasi, dan dengan berikutnya teori gravitasi pada 1916, ia menerbitkan sebuah makalah tentang teori relativitas umum. Ia melanjutkan untuk berurusan dengan masalah mekanika statistika dan teori kuantum, yang menyebabkan penjelasan dari teori partikel dan gerak molekul. Ia juga meneliti sifat termal cahaya yang meletakkan dasar teori foton cahaya.
Pada tahun 1917, Einstein menerapkan teori umum relativitas model struktur alam semesta secara keseluruhan.
Ia mengunjungi Amerika Serikat ketika Adolf Hitler berkuasa pada tahun 1933, dan tidak lagi kembali ke Jerman, di mana ia menjadi profesor di Akademi Berlin. Ia menetap di Amerika Serikat, menjadi warganegara pada 1940.
Menjelang Perang Dunia II, Ia membantu Presiden Franklin D. Roosevelt waspada bahwa Jerman mungkin mengembangkan senjata atom, dan direkomendasikan bahwa AS mulai penelitian; Hal ini akhirnya menyebabkan apa
yang akan menjadi Proyek Manhattan. Einstein adalah mendukung untuk mempertahankan pasukan Sekutu, tetapi sebagian besar mengecam menggunakan penemuan baru fisi nuklir sebagai senjata. Kemudian, bersama Bertrand Russell, Einstein menandatangani Manifesto Russell–Einstein, yang menyoroti bahaya senjata nuklir. Einstein mengajar fisika di Institute for Advanced Study di Princeton, New Jersey, hingga kematiannya pada tahun 1955.
Einstein menerbitkan lebih dari 300 makalah ilmiah bersama dengan lebih dari 150 karya non-ilmiah.
Kecerdasan besar dan orisinalitas telah membuat kata "Einstein" identik dengan jenius.

Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/physics/2197378-albert-einstein/#ixzz1UbN88aVv

Biografi Albert Einstein

Albert Einstein lahir di Ulm, Kerajaan Württemberg di Kekaisaran Jerman pada 14 Maret 1879. Ayahnya adalah
Hermann Einstein, pedagang dan insinyur. Ibunya adalah Pauline Einstein (née Koch). Pada tahun 1880, keluarganya pindah ke Munich, di mana ayahnya dan paman mendirikan Elektrotechnische Fabrik J. Einstein & Cie,sebuah perusahaan yang memproduksi peralatan listrik yang didasarkan pada arus searah.
Einstein orang Yahudi sekuler. Albert mengikuti sekolah dasar Katolik dari usia lima tahun selama tiga tahun. Kemudian, pada usia delapan tahun, Einstein dipindahkan ke gimnasium Luitpold di mana ia menerima dasar lanjutan dan pendidikan sekolah menengah sampai ia meninggalkan Jerman tujuh tahun kemudian.
Ayahnya pernah menunjukkan kepadanya Kompas saku; Einstein menyadari bahwa harus ada sesuatu yang menyebabkan jarum untuk bergerak, meskipun jelas "kosong". Saat ia tumbuh, Einstein membangun model dan mekanik untuk bersenang-senang dan mulai menunjukkan bakat untuk matematika. Pada tahun 1889, Max Talmud kemudian berubah untuk Max Talmey diperkenalkan Einstein berusia sepuluh tahun untuk teks-teks kunci dalam ilmu pengetahuan, matematika dan filsafat, termasuk kritik alasan murni Immanuel Kant dan elemen, Einstein yang disebut "little geometri Kitab Suci"
Talmud adalah mahasiswa miskin kedokteran Yahudi dari Polandia. Komunitas Yahudi yang diatur untuk Talmud
untuk mengambil makanan dengan Einstein setiap minggu pada hari Kamis selama enam tahun. Selama waktu itu Talmud sepenuh hati dipandu Einstein melalui banyak kepentingan pendidikan sekuler.
Pada tahun 1894, perusahaan ayahnya gagal: searah saat itu (DC) kalah perang dengan arus bolak-balik ( AC ). In search of bisnis, Keluarga Einstein pindah ke Italia, pertama di Milan dan kemudian, beberapa bulan kemudian, Pavia. Ketika
keluarganya pindah ke Pavia, Einstein tinggal di Munich untuk menyelesaikan studinya di Luitpold Gymnasium. Ayahnya memaksudkan untuk melanjutkan teknik elektro, tapi Einstein berbenturan dengan pemerintah dan dibenci sekolah rejimen dan metode pengajaran. Ia kemudian menulis bahwa semangat belajar dan kreatif pemikiran hilang dalam ketatnya belajar menghafal. Pada musim semi tahun 1895, ia mengundurkan diri untuk bergabung dengan keluarganya di
Pavia, meyakinkan sekolah membiarkannya pergi dengan menggunakan catatan seorang dokter. Selama waktu
ini, Einstein menulis karya ilmiah pertamanya "The Investigation of the State of Aether in Magnetic Fields".
Einstein diaplikasikan langsung ke Eidgenössische Polytechnische Schule , ETH di Zurich, Swiss. Kurang sertifikat Matura diperlukan, ia mengambil ujian masuk, yang ia gagal, meskipun ia mendapat tanda yang luar biasa
dalam matematika dan fisika. Einstein dikirim Albert untuk Aarau, di utara Swiss untuk
menyelesaikan sekolah menengah. Sementara ia tinggal dengan keluarga Profesor Jost
Winteler, ia jatuh cinta dengan putri Winteler, Marie. Di Aarau, Einstein belajar teori elektromagnetik Maxwell. Pada usia 17 tahun, ia lulus, dan, dengan persetujuan ayahnya, meninggalkan kewarganegaraan di Kerajaan Jerman Württemberg untuk menghindari dinas militer, dan pada tahun 1896 ia mendaftarkan diri mengajar matematika dan fisika dalam empat tahun program diploma di Politeknik di Zurich.

Sumber: http://id.shvoong.com/exact-sciences/physics/2197386-biografi-einstein/#ixzz1UbIQwp91